-->

Cara budidaya lobster air tawar dengan mudah

Cara budidaya lobster air tawar dengan mudah 
 Lobster adalah salah satu makanan olahan dari laut yang memiliki cita rasa tinggi.
 Itu sebabnya, lobster adalah salah satu makanan laut yang memiliki harga sangat tinggi. Karena itu, jika Anda makan makanan laut dengan menu lobster, pasti Anda akan membayar mahal untuk bisa makan menu lobster.


 Namun, meski harga makanannya tidak murah, namun masih banyak penggemar makanan laut memilih menu makanan lobster sebagai menu makanan mereka di restoran seafood. Hingga terbukti jika pasokannya kurang dari permintaan pelanggan restoran lobster. Dengan penjelasan ini, tentunya budidaya udang air tawar merupakan peluang besar bagi mereka yang ingin mencoba terjun di dunia wirausaha.

 Bahkan budidaya lobster air tawar dapat dilakukan di halaman rumah Anda. Jadi, Anda tidak perlu menyewakan lebih banyak lahan untuk budidaya lobster air tawar.
 Cukup gunakan sisa halaman rumah, jika Anda ingin membudidayakan lobster air tawar.

 Istilah Hidup
 Umumnya, ini membutuhkan lobster air tawar atau area yang cukup luas. Selain itu, lobster air tawar juga sangat toleran terhadap oksigen rendah.
 Ya, bagaimanapun, hidup dengan cara itu lobster sangat minim untuk hidup dan berkembang biak dengan baik.
 Pedoman oksigen yang bisa digunakan oleh lobster air tawar adalah sekitar 4 ppm. Tidak hanya pada oksigen, Anda juga perlu memperhatikan suhu di kolam.

 Lobster air tawar sangat cocok untuk suhu kolam 25-29 ° C.
 Untuk keasaman air, lobster air tawar sangat cocok dengan air yang memiliki keasaman sekitar 7-9 pH.
 Karena itu, Anda akan sulit menemukan udang karang yang airnya pH asam di bawah 7.
 Lobster air tawar juga membutuhkan air yang memiliki kandungan kapur sedang hingga tinggi.

 Hal ini diperlukan karena untuk mempertahankan kadar kalsium sebagai pembentukan cangkang udang karang.
Sebenarnya, tidak ada standar untuk media lobster air tawar. Dengan demikian, media yang digunakan lobster air tawar sangat bervariasi.
 Meskipun sebagian besar lobster air tawar sering dibudidayakan secara luas di kolam tanah.

 Saat Anda menggunakan media ground ground, Anda cukup menempatkan peternak di tempat yang sudah kering terlebih dahulu.
 Dan untuk ukuran lobster air tawar sesuai dengan pasar komersial, Anda bisa menjualnya.
 Sedangkan sisanya, Anda bisa memasukkan tanah kembali ke kolam.

 Berbeda halnya dengan cara intensif, petani membudidayakan lobster air tawar dengan cara yang lebih intensif menyediakan pakan berupa sayuran atau pakan komersial lainnya. Itulah sebabnya, lobster air tawar dipelihara secara intensif, lebih mahal daripada lobster air tawar yang dibudidayakan secara luas.

 Selain kolam tambak, lobster air tawar juga bisa dibudidayakan menggunakan kolam atau tambak fiber semen / tangki. Umumnya, jenis media ini digunakan untuk pemeliharaan benih.
Sebelum memulai budidaya lobster air tawar cara, Anda harus memilih benih yang baik.
 Dalam proses penyemaian ini, Anda perlu membedakan antara pejantan jantan dengan induk betina.
 Cara membedakannya cukup mudah. Anda dapat melakukannya secara visual atau dilihat.

 lobster jantan
 Lobster jantan lumpuh di luar, ada bercak merah.
 Dan tanda merah ini akan muncul saat lobster jantan berusia 3 hingga 4 bulan.
 Di dalamnya, lobster memiliki ukuran sekitar 3 inci atau 7 cm. nah, lobster jantan saat ini siap dikawinkan dengan lobster betina.

 lobster betina
 Pada lumpuh tidak ada tonjolan atau penisnya. Lobster betina memiliki lubang di pangkal kaki ketiga bagian bawah atau ekor.
 Lubang persisnya adalah jenis kelamin lobster betina serta pelepasan sel telur.
Jika Anda mencari induk, lobster terlihat seperti induk yang ukurannya di atas 4 inci, atau sekitar 10cm.
 Umumnya, mereka yang berusia 5 hingga 6 bulan. Sebab, lobster saat ini akan memiliki telur yang cukup banyak dalam proses pembuahan.

 Berikut adalah tips memilih indukan lobster air tawar berkualitas yang Anda tidak tertipu ketika ingin membeli pembiakan lobster.

   • Silakan pilih bapak yang akan memproses pertumbuhan lebih cepat daripada yang lain.

   • Beli lobster air tawar induk ke toko yang telah disertifikasi.

   • Perhatikan gender. Jangan sampai Anda mendapatkan banci lobster, alias lobster betina juga melakukan hubungan seks pria. Lobster ini tidak akan bisa bertelur sama sekali.

   • Pilih lobster montok, jangan sampai Anda mendapatkan lobster yang kepalanya lebih besar dari tubuh dan ekornya. Lobster seperti itu adalah lobster yang kurang makan atau nutrisi.

   • Lobster yang bisa Anda nikahi pada usia 5 hingga 6 bulan atau ukurannya sudah mencapai sekitar 4 inci. Sebab, jika lobster yang lebih muda dikawinkan, maka pertumbuhan anaknya lebih lambat. Dan peternak lobster berukuran 4 inci, biasanya bisa bertelur hingga 200 butir.

   • Anda dapat memisahkan pria dan wanita ketika mereka telah mencapai 2 inci atau 5 cm.

   • Pastikan Anda mendapatkan pemulia lobster murni dari spesies lobster terbaik.
Anda dapat menikahi lobster dengan menggabungkan antara induk jantan dan betina menjadi satu.

 Anda dapat melakukan ini pada wadah atau akuarium berukuran 1 x 0,5 x 25 cm. Lobster ukuran akuarium dapat dimasukkan 5 betina dan 3 jantan lobster.

 Pada dasarnya, lobster kawin, lobster betina memilih pasangan, jadi kita perlu mengisi lebih dari satu lobster jantan, sehingga lobster dapat memilih dan menelurkan betina.

 Setelah menempatkan lobster di akuarium, maka Anda menempatkan minimal 8 buah pipa yang memiliki diameter 2 inci dan panjang 20cm, tunggu hingga dua minggu.

 Setelah dua minggu, betina sudah dapat membiakkan pejantan.

 Ketika lobster sedang kawin, mereka akan membentuk huruf formasi Y.

 di mana lobster jantan akan melepaskan sperma dan berbaring di dekat pangkal kaki lobster betina.

 Nantinya, sperma berwarna putih dan menggumpal begitu keras dan akan larut ke dalam air.

 Kemudian, setelah proses pembuahan, lobster betina akan bergerak menjauh dari lobster jantan secara perlahan.

 Betina lobster mengeluarkan telur mereka dari pangkal lubang kaki ketiga dengan mengedarkan ekor sperma ke perutnya.
 Nantinya, telur-telur itu akan dikumpulkan di perutnya saat dia menutup ekornya selama seminggu.

Benih pemeliharaan
 Setelah menetas, anak-anak lobster tidak bisa diberi makanan seperti sayur atau umbi. Dengan demikian, bibit lobster ini bisa diberikan makanan dalam bentuk cacing sutra atau cacing beku untuk memacu pertumbuhan.
 Dalam proses menyusui, harus diberikan sebanyak 30% dari tubuh besar di pagi dan sore hari.

Lobster Benih Kematian
 Biasanya, kematian benih lobster karena perubahan kulit pada periode pertama.
 Ini juga dapat disebabkan oleh racun seperti bekas semprotan atau fogging demam berdarah.
 Jadi, sebaiknya saat penyemprotan, sebaiknya ditutup dengan plastik atau akuarium juga bisa mematikan aeratornya.
panen Benih

 Anda dapat mulai memanen benih udang karang ketika benih sudah mulai berukuran 1 hingga 2 cm.
 Anda dapat melakukan ini menggunakan plastik scoopnet berukuran 20 x 10 cm.
 waktu yang tepat untuk panen sangat baik dilakukan pada jam 9 pagi dan berada di lingkungan terbuka.
 Itu juga harus kualitas dan parameter air harus sama dengan air di akuarium sebelumnya.
 Ini perlu dilakukan agar benih tidak mengalami stres.
 Dalam proses panen, Anda harus menggunakan air baru, jangan gunakan air dari akuarium sebelumnya.
 Karena benih lobster sangat peka terhadap lingkungannya.

Kiat Budidaya
 Dalam melakukan budidaya lobster air tawar cara, berikut ini adalah simulasi budidaya lobster air tawar yang bisa dilakukan di pekarangan rumah yang menggunakan dinding bak.

   • Luas keseluruhan 100 meter persegi
   • Tanah perawatan ibu = 30 meter persegi
   • Pemijahan tanah = 20 m persegi
   • Pembibitan lahan = 40 meter persegi
   • Tendon tanah dan air lainnya = 10 meter persegi
   • wadah Perkecambahan
   • Wadah penyemaian ini dapat menggunakan dinding bak ukuran 1 x 1 x 1 meter kali 35 bak.
   • Infrastruktur Anda dapat menggunakan infrastruktur untuk peternak 30 pasang dengan rasio 1: 3: 18 sebagai termometer, pH meter, pemanas air, pompa air, dan aerator. 
 
Adapun bahannya berupa pakan. Untuk memberi makan induknya bisa menggunakan pelet yang mengandung 30% protein dan 2 hingga 3% dari berat ikan. Anda bisa memberinya makanan 3 kali sehari. Anda bisa memberinya pakan berupa tauge atau wortel cincang-cincang. Selain sayuran, Anda juga bisa menggunakan pakan larva dan plankton seperti daphnia, klorela, tubefix, dan rotifera. Jenis pakan ini sebanyak 1% dari berat lobster. Itu juga bisa menggunakan cacing beku.

   • Persalinan Mungkin, jika Anda tidak punya waktu, Anda bisa menggunakan tenaga kerja yang cukup profesional.

   • Perbandingannya, jumlah induk jantan sebanyak 30 individu dan 90 induk betina.

   • Frekuensi pemijahan dilakukan tiga kali setahun.

   • Jumlah benih yang dapat dihasilkan dari 90 pengembangbiakan dapat menghasilkan sebanyak 1000 telur dengan SR 80% dan frekuensi pemijahan 3 kali dengan 90 x 1000 x 3 x 80% = 216.000 burung per tahun. Jadi, dalam setahun Anda bisa menghasilkan sekitar 216.000 orang.

   • Periode siklus penyemaian udang karang dapat dilakukan sekitar 2 hingga 3 bulan.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1


lihat juga: info menarik

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel


lihat juga: webdonlot